Senin, 07 Juni 2010

SYAIKH NAWAWI AL BANTANI (1814-1897 M)

Ditulis oleh laxamana hsin bo
Monday, 09 August 2004

Syaikh Nawawi al Bantani (1814-1897 M)] Nawawi bin Umar bin Araby masyhur disebut Syaikh Nawawi al Bantani. Kerabat dekat menyapa Syaikh Nawawi al Bantani dengan Abu Abdul Mu’ti. Silsilah Sang Syaikh Syaikh Nawawi al Bantani merupakan keturunan ke-12 dari Sunan Gunung Jati (Maulana Syarif Hidayatullaah). Silsilah Syaikh Nawawi al Bantani keturunan dari Maulana Hasanuddin (Sultan Banten I Sunya Raras Taj’ul ‘Arsy). Nasab Syaikh Nawawi al Bantani bersambung hingga Nabi Saw melalui Imam Ja’far ash Shadiq, Imam Muhammad al Baqir, Imam Zainal ‘Abidin, Sayyidina Husein, Sayyidatina Fatimah al Zahra. Ayahanda

Syaikh Nawawi al Bantani adalah KH Umar bin Araby, ulama dan penghulu Tanara Banten. Nyai Zubaidah adalah shalihah yang melahirkan Syaikh Nawawi al Bantani. Mengaji Ilmu Sejak masa kanak Nawawi al Bantani kokoh memperoleh didikan ilmu dari ayahnya. Ayahnya sendiri yang mengajar Nawawi al Bantani ilmu nahwu, fiqh dan tafsir. Berkat bakat dan kecerdasan yang Allah karuniakan serta bimbingan ayahnya, Nawawi al Bantani telah hapal al Qur’an sejak masa anak. Ayahanda menyerahkan Nawawi al Bantani pada KH Sahal Banten dan KH Yusuf Purwakarta, ulama besar zaman itu, agar memberi pengajaran. Usia masih sangat belia, 15 tahun, Nawawi al Bantani berani menempuh perjalanan lintas benua. Nawawi al Bantani ke Mekkah untuk memperdalam ilmu. Usai berhaji Nawawi al Bantani lalu mukim di tanah suci. Selama tiga tahun di tanah suci tersebut Nawawi al Bantani ngaji ilmu pada Syaikh Ahmad Dimyati dan Syaikh Ahmad Zaini Dahlan, ulama masyhur di Masjidil Haram Mekkah. Di Madinah, Nawawi al Bantani ngaji ilmu pada Syekh Muhammad Khatib Hambali.
Syaikh Nawawi al Bantani (1814-1897 M)] Nawawi bin Umar bin Araby masyhur disebut Syaikh Nawawi al Bantani. Kerabat dekat menyapa Syaikh Nawawi al Bantani dengan Abu Abdul Mu’ti. Silsilah Sang Syaikh Syaikh Nawawi al Bantani merupakan keturunan ke-12 dari Sunan Gunung Jati (Maulana Syarif Hidayatullaah). Silsilah Syaikh Nawawi al Bantani keturunan dari Maulana Hasanuddin (Sultan Banten I Sunya Raras Taj’ul ‘Arsy). Nasab Syaikh Nawawi al Bantani bersambung hingga Nabi Saw melalui Imam Ja’far ash Shadiq, Imam Muhammad al Baqir, Imam Zainal ‘Abidin, Sayyidina Husein, Sayyidatina Fatimah al Zahra. Ayahanda Syaikh Nawawi al Bantani adalah KH Umar bin Araby, ulama dan penghulu Tanara Banten. Nyai Zubaidah adalah shalihah yang melahirkan Syaikh Nawawi al Bantani. Mengaji Ilmu Sejak masa kanak Nawawi al Bantani kokoh memperoleh didikan ilmu dari ayahnya. Ayahnya sendiri yang mengajar Nawawi al Bantani ilmu nahwu, fiqh dan tafsir. Berkat bakat dan kecerdasan yang Allah karuniakan serta bimbingan ayahnya, Nawawi al Bantani telah hapal al Qur’an sejak masa anak. Ayahanda menyerahkan Nawawi al Bantani pada KH Sahal Banten dan KH Yusuf Purwakarta, ulama besar zaman itu, agar memberi pengajaran. Usia masih sangat belia, 15 tahun, Nawawi al Bantani berani menempuh perjalanan lintas benua.

Nawawi al Bantani ke Mekkah untuk memperdalam ilmu. Usai berhaji Nawawi al Bantani lalu mukim di tanah suci. Selama tiga tahun di tanah suci tersebut Nawawi al Bantani ngaji ilmu pada Syaikh Ahmad Dimyati dan Syaikh Ahmad Zaini Dahlan, ulama masyhur di Masjidil Haram Mekkah. Di Madinah, Nawawi al Bantani ngaji ilmu pada Syekh Muhammad Khatib Hambali. Tahun 1832 KH Nawawi al Bantani pulang ke tanah air. Usianya baru 18 tahun saat KH Nawawi al Bantani gantikan almarhum ayahanda mengasuh pesantren di Banten Banten dalam cengkeraman penjajahan Hindia-Belanda. Dan terhadap kolonialisasi itu KH Nawawi al Bantani tidak agresif dan tidak reaksioner. KH Nawawi al Bantani concern ke dunia ilmu, membimbing para murid dan menegakkan kebenaran dan agama Allah SWT dari pesantren. Namun pendirian KH Nawawi al Bantani teguh, sikapnya tidak kooperatif sama sekali terhadap kolonialis Hindia-Belanda. Concern KH Nawawi al Bantani pada ilmu jauh lebih menariknya hingga 3 tahun sesudahnya KH Nawawi al Bantani memutuskan hijrah ke Mekkah untuk menimba ilmu dengan ngaji. Mengaji Ilmu Lagi KH Nawawi al Bantani benar-benar hijrah menetap di Mekkah selama 30-an tahun. KH Nawawi al Bantani ngaji ilmu dan berguru kepada ulama-ulama besar: Syaikh Muhammad Khatib Sambas, Syaikh Abdul Ghani Bima, Syaikh Yusuf Sumulaweni serta Syaikh ‘Abdul Ghani Dagastani. Talenta cerdas dan ketekunan mengantarkan KH Nawawi al Bantani menjadi murid menonjol di lingkaran ilmu Masjidil Haram. Tatkala Imam Masjidil Haram Mekkah, Syaikh Muhammad Khatib Sambas yang juga guru KH Nawawi al Bantani, beranjak uzur beliau menunjuk KH Nawawi al Bantani menggantikannya menjadi Imam Masjidil Haram. Menjadi Syaikh Selain kini Imam Masjidil Haram Mekkah, KH Nawawi al Bantani juga mengajar ilmu dan halaqah (diskusi ilmiah) di Masjidil Haram.
Sejak itu KH Nawawi al Bantani menyandang gelar Syaikh: Syaikh Nawawi al Jawi. Syaikh Nawawi al Bantani memberi pengajaran mulai jam 07.30 hingga jam 12.00. Ini dilaporkan Prof Snouck Hurgronye. Sarjana orientalis itu, tahun 1884-1885 menyisiri Mekkah untuk kepentingan pemerintah Hindia-Belanda juga menyelidiki aktivitas pengajaran Syaikh Nawawi al Bantani di Masjidil Haram. Meski jauh dari tanah air, aktivitas Syaikh Nawawi al Bantani di Mekkah terus diintai kolonialis Belanda. Dari berbagai belahan penjuru dunia para murid datang ke Masjidil Haram berguru ke Syaikh Nawawi al Bantani. Termasuk dari tanah airnya, Nusantara, para murid datang berguru kepada Syaikh Nawawi al Bantani di Masjidil Haram. Hingga para murid Syaikh Nawawi al Bantani itu menjadi ulama besar pula, seperti: KH Khalil Bangkalan Madura, KH Asy’ari Bawean Madura, KH Asnawi Kudus, KH Tubagus Bakri, KH Arsyad Thawil Banten, KH Hasyim Asy’ari Jombang, KH Dawud Perak Malaysia. Murid-murid Syaikh Nawawi al Bantani ini mendedikasikan hidup menjadi guru di pesantren salaf. Karenanya pantas bila Syaikh Nawawi al Bantani disebut guru besar (The Great Scholar) pesantren salaf. Menyandang Berbagai Gelar Gelar The Great Scholar layak disandang Syaikh Nawawi al Bantani. Penguasaan ilmu Syaikh Nawawi al Bantani sangatlah mendalam, multi-disiplin dan terbentang luas. Bentangan ilmu Syaikh Nawawi al Bantani meliputi tafsir Qur’an, hadist, tauhid, tarikh Nabi saw, fiqh, ilmu kalam, tasawuf, tata-bahasa Arab dan akhlaq.
Syaikh Nawawi al Bantani termasuk ulama masyhur abad ke 14 H (19 M). Beliau, Syaikh Nawawi al Bantani dipredikati gelar pula A’yan ‘Ulama al Qarn al Ram ‘Asyar li al Hijrah. Juga, al Imam al Mullaqqiq wa al Fahhamah al Mudaqqiq. Negeri-negeri Arab Saudi, Mesir dan Suriah memahkotai Syaikh Nawawi al Bantani kehormatan gelar Sayyidul ‘Ulama al Hejaz, Mufti dan Faqih. Demikianlah, dengan pencapaian ilmu dan pancaran ketaqwaannya telah antarkan Syaikh Nawawi al Bantani ke pucuk-pucuk kemuliaan. Syaikh Nawawi al Bantani pun sering disejajarkan dengan kebesaran Imam Nawawi, tokoh ulama madzab Syafi’ie, penganggit kitab Syarah Shahih Muslim, Majmu’ Syarhul Muhadzdzab, Riyadush Shalihin yang wafat tahun 676 H (1277 M). Syaikh Nawawi al Bantani lalu digelari sebagai Imam Nawawi Ke-dua. Pun, dijuluki Imam Nawawi Ke-dua, sebutan baginya tetap Syaikh Nawawi dan bukannya Imam Nawawi. Kitab-kitab Anggitan Syaikh Nawawi al Bantani sangat produktif menganggit kitab-kitab...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar